Suratan Takdir - Bab 1

Gedebuk!
Jatuh tersembam.

“AdOii”.. Bangun seorang gadis sambel menahan kesaketan.

“Hoittt Mok, ko buta ke hape? Punya la luas kawasan ni, ako juga ko nak langgar”
“Ala.. sowi la aku nak cepat ni. Dah lambat!” .. ”Sowi kepala hotak ko. Saket la woiii!!!”

GEMOK gegas berlari meninggalkan situ tanpa mempedulikan bebelan gadis itu.

Belum hilang kesaketan akibat terjatuh tadi, kali ini si gadis dilanggar lagi. Akibatnya terjelepuk jatuh bagai nangka busuk gadis itu dihadapan seorang jejaka tampan.

“AdOOiiii, siapa pulak yang buta kali nih? Takde mende lain ke kowang nak langgar? Badan ako yang ‘comei’ni juga jadi mangsa.”

“Hoitt pakcik! Ko buta ke hape? Tak nampak ke ada orang kat depan ni??”

Jejaka itu hanya melihat dengan renungan yang penuh keEGOan. Dia berlalu pergi begitu sahaja tanpa mempedulikan jeritan gadis tadi.

Di dalam kelas kelihatan suasana riuh rendah. Rupanya kelas pada hari itu dibatalkan. Jadi, apa lagi berpesta sakan la mereka semua di dalam kelas.

“Kak Elly, malam ni ada plan pape tak?”
“Plan? Ko nak plan apa? Karaoke? Memasak?”
“Tang memasak tu konpom awal2 lagi ako reject. Tapi tang berkaraoke, ok jugak! Ko agak En Shah, laki ko tu bagi permission tak ko join kitorang malam ni?”
“Jangan risau, laki ako tu sporting, asalkan bini dia ni pandai jaga diri. Lagi pun bukan dia tak kenal ngan kowang sumer, kan”
“So, Kak Elly, petang ni akak jemput kitorang kat kolej eh. So, malam nanti kitorang bermalam kat umah akak je la. Nak balik kolej cam malas.”
“OK takde hal. Lagi pun laki ako takde, outstation.”

“Oh ye, kowang jangan lupa ajak si Gemok dan Panjang. Derang kan bab2 karaoke ni mana bole dipisahkan.”
“OK kak, noted!”
~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Malam itu bertemu lah mereka dihadapan pintu REDBOX. Awal-awal lagi mereka sudah menempah bilik di situ. Bilik yang agak luas. Selesa dan yang pasti cukup ruang untuk mereka melalak sepuas-puasnya.

“Mok, mana Jang? Bukan sepatutnya dia datang dengan ko ker?”
“Ooo dia tunggu kawan katanya. Jap lagi muncul la tu.”

Dan pintu pun terbuka.

“Aloo… weii mengata aku la tu?”
“Mana ada la. Kitorang just kutuk je…” lantas kedengaran ketawa mereka berdekah-dekah.

“Ni, aku kenalkan member baru kita, Rizal. Baru je bertukar ke kolej kita arini.”
“Gemok”
“Rizal” sambel menghulurkan tangan.

“Hi, nama akak Elly.”
“Rizal”

“Fara”
“Rizal”

“Oooo ko yang pagi tadi langgar ako kan? Huh… !”
“Ermm….”
“Wah berlagaknya kawan ko ni Jang. Baru kat sini dah nak tunjuk ‘ek’.”


Berkumandang la lagu-lagu pilihan satu demi satu.

Tiada Lagi…
Alasanmu…
Masih Aku Terasa…
Suratan Takdir….



..dan bermula la kisah mereka.

Bersambung…
Share:

5 comments:

  1. ermmm tahniah ret...
    semuga novel ko ni akan terus berkembang jalan citenye....aku tgguuu hgga abs oke...wink

    ReplyDelete
  2. Lin,
    Terima kasih.
    Masih ada kekurangan lagi,,,
    akan berusaha untuk terus berkarya.. cheewahhhh :-D

    ReplyDelete
  3. aku pun tertunggu2.. gud luck eh, beb.. emmuaaahhhh!!!

    ReplyDelete
  4. lupa nak sign tadi... hehehe..

    aku? fara?

    ReplyDelete
  5. Fara,
    Tengkiu!!
    adusssss berdebar2 nak teruskan ini novel :p

    ReplyDelete

Penafian @ Pemberitahuan

Blog ini hanya blog personal, hanya cerita tentang diri, family & kengkawan AKO. Tiada kena mengena dengan yang hidup ataupun yang telah tiada.

Segala isi kandungan dan gambar-gambar di Ako Tetap Ako's blog ini tidak boleh ditiru, dihasilkan semula dalam bentuk-bentuk lain, dipindahmilik, dicetak, disimpan atau digunakan semula. Setiap rujukan hendaklah memberi kredit dan/atau rujukan kepada Ako Tetap Ako's blog.

Sebarang komen, permintaan, cadangan atau komunikasi lain yang lucah, sumbang, palsu, mengancam atau jelik sifatnya dengan niat untuk menyakitkan hati, menganiayai, mengugut atau mengganggu orang lain; atau memulakan suatu komunikasi dengan menggunakan mana-mana perkhidmatan aplikasi, sama ada secara berterusan, berulang kali atau selainnya, dan dalam masa itu komunikasi mungkin atau tidak mungkin berlaku, dengan atau tanpa mendedahkan identitinya dan dengan niat untuk menyakitkan hati, menganiayai, mengugut atau mengganggu mana-mana orang di mana-mana nombor atau alamat elektronik, adalah melakukan suatu kesalahan, tindakan boleh diambil mengikut akta AKTA 588, AKTA KOMUNIKASI DAN MULTIMEDIA 1998

Sekian terima kasih.