Alfi tetap di hati

Layan drama kat tibi 2 skrg nih..
erkk kisah anak laki tunggal ngan sorang ibu yang janda..
Si ibu tergedik2 ada boipren tapi terpaksa sorok2 dari anak teruna dia coz anak teruna sangat2 jeles kat ibu sendiri.

Ooooo kowang pernah tgk ker si anak jeleskan si ibu?
Sampai segala gerak geri si ibu diperatikan...
Layanan si teruma umpana melayan kekasih hati.. sehingga si ibu naik rimas ngan gelagat si anak.. Alahaii sian si ibu, nak gi deting pun kena nyorok2.. lawak lakk... cam budak2 tau!!

Tapi ermm si anak pun tak patut.. melampau2 mengongkong si ibu, jeles tak bertempat.
Alasan si anak sbb dia tunggal n dia x biasa nak kongsi pape ngan owang lain.. Adehh... patut ker?? Klu kowang kat tempat si ibu, apa reaksi kowang?

Wahai anak-anak sekalian, takkan la ngan ibu sendiri pun nak jeles kan... alahaiii!!

Nota Jemari: suker lagu tema drama tu....
Share:

No comments:

Post a Comment

Penafian @ Pemberitahuan

Blog ini hanya blog personal, hanya cerita tentang diri, family & kengkawan AKO. Tiada kena mengena dengan yang hidup ataupun yang telah tiada.

Segala isi kandungan dan gambar-gambar di Ako Tetap Ako's blog ini tidak boleh ditiru, dihasilkan semula dalam bentuk-bentuk lain, dipindahmilik, dicetak, disimpan atau digunakan semula. Setiap rujukan hendaklah memberi kredit dan/atau rujukan kepada Ako Tetap Ako's blog.

Sebarang komen, permintaan, cadangan atau komunikasi lain yang lucah, sumbang, palsu, mengancam atau jelik sifatnya dengan niat untuk menyakitkan hati, menganiayai, mengugut atau mengganggu orang lain; atau memulakan suatu komunikasi dengan menggunakan mana-mana perkhidmatan aplikasi, sama ada secara berterusan, berulang kali atau selainnya, dan dalam masa itu komunikasi mungkin atau tidak mungkin berlaku, dengan atau tanpa mendedahkan identitinya dan dengan niat untuk menyakitkan hati, menganiayai, mengugut atau mengganggu mana-mana orang di mana-mana nombor atau alamat elektronik, adalah melakukan suatu kesalahan, tindakan boleh diambil mengikut akta AKTA 588, AKTA KOMUNIKASI DAN MULTIMEDIA 1998

Sekian terima kasih.